Umum

Tiada rekod wanita mohon rentas negeri nak bawa bapa ke hospital, kata polis

Semalam viral satu posting di media sosial yang dikongsikan mengenai keluhan dan kekecewaan seorang wanita dengan layanan poIis, yang menurutnya, menyebabkan beliau tidak dibenar merentas negeri untuk membawa ayahnya ke hospital. Ayahnya mningal dunia empat hari selepas permohonannya itu ditolak.

“Kalau dah ‘pergi’ (menggaI dunia) memang takkan kembali. Saya dan adik-adik yang tanggung penyesalan seumur hidup,” luah gadis terbabit dalam hantarannya di facebook.

Bagaimanapun menurut laporan yang dipetik dari harian metro, pihak poIis mengatakan bahawa pihaknya tidak menerima permohonan rentas negeri untuk tujuan membawa bapa saklt ke hospital seperti didakwa seorang wanita menerusi hantarannya yang tular di media sosial.

Timbalan Ketua PoIis Daerah Cheras, Superintendan Annas Sulaiman berkata, pihaknya mengesan hantaran wanita itu di media sosial yang mendakwa poIis tidak membenarkan rentas negeri untuk membawa bapa sakit ke hospital sehingga menyebabkan bapanya meninggaI dunia pada Rabu lalu.

“Wanita itu menyatakan membuat permohonan untuk tujuan membawa bapanya pe dusat Dialisis di Nilai, Negeri Sembilan, dengan mengemukakan beberapa dokumen termasuk surat dialisis dan kad orang kurang upaya (OKU) milik bapanya sebagai lampiran, namun permohonan itu ditoIak.

“Dia menzahirkan perasaan kecewa melalui akaun media sosial miliknya dengan mengatakan polis tidak berpe.rikemanusiaan.

“Wanita itu turut menzahirkan rasa sedih berikutan kematlan bapanya pada 28 April lalu,” katanya.

Annas berkata, berdasarkan semakan melalui aplikasi MySejahtera dan rekod buku pelawat di Balai Polis Salak Selatan, pihaknya mendapati tiada rekod kehadiran wanita itu pada 17 April lalu.

Berikutan itu, beliau berkata, tiada sebarang permohonan rentas negeri direkodkan seperti dinyatakan wanita itu.

“Bagaimanapun, semakan lanjut mendapati wanita itu pernah membuat permohonan rentas negeri untuk melawat bapanya di Hospital Mawar, Seremban pada 15 Januari lalu.

“Selain itu, urusan keluarga di Melaka pada 11 Februari dan menghadiri temu duga kerja di Melaka pada 26 April serta kema.tian bapa di Nilai pada 28 April dan semua permohonan itu dibenarkan.

“Kami masih menjalankan slasatan lanjut mengenai kekasaran tingkah laku anggota seperti didak.wa,” katanya.

Sumber : Harian Metro